Sahkah Talak Dalam Keadaan Marah ?






Oleh Ustadz Berik Said hafidzhahullah

Secara garis besar marah terbagi dua:

1) Marah terkendali, hampir dipastikan orang yang mentalak istrinya itu dalam keadaan emosi, kecewa, dan marah. Jika marahnya saat itu terkendali, yakni ia menyadari benar konsekuensi penjatuhan talaknya dikala marahnya tersebut, maka sahlah talaknya.

2) Marah tidak terkendali, yakni misal suami yang bertengkar dengan istrinya, lalu saat berada dalam, puncak emosinya tanpa tersadarkan lagi melontarkan kata talak, namun tak lama kemudian ia menyesal karena memang sama sekali pada awalnya tidak ada niat mentalak.

Marah yang kedua ini dimaafkan dan penjatuhan talaknya dapat dibatalkan.

Dalilnya, Nabi shallallahu ’alaihi wa sallam bersabda:

ﻻَ ﻃَﻼَﻕَ ﻭَﻻَ ﻋِﺘَﺎﻕَ ﻓِﻲْ ﺇِﻏْﻼَﻕٍ.

“Tidak ada talak dan membebaskan budak dalam keadaan ighlaq." [HR. Ibnu Majah no.2045. Kata al Albani rahimahullah dalam Shahih wa Dha’if Sunan Ibnu Majah 2046: hasan]

Salah satu pengertian ighlaq pada hadits di atas adalah dalam keadaan amat marah sehingga tak terpikirkan olehnya dampak ucapannya saat itu karena sangat marahnya.

Makna semacam ini diantaranya ditegaskan oleh Syaikh bin Baz rahimahullah. (Lihat https://binbaz.org.sa/fatwas/1512/)

Atas dasar ini, saat ditanya tentang hukum orang yang menjatuhkan talak pada istrinya dalam keadaan amat emosional, maka Syaikh bin Baz rahimahullah berfatwa:

إذا كان الطلاق المذكور وقع منك في حالة شدة الغضب وغيبة الشعور ، وأنك لم تدرك نفسك، ولم تضبط أعصابك، بسبب كلامها السيئ وسبها لك وشتائمها ونحو ذلك ، وأنك طلقت هذا الطلاق في حال شدة الغضب وغيبة الشعور ، وهي معترفة بذلك ، أو لديك من يشهد بذلك من الشهود العدول ، فإنه لا يقع الطلاق ؛ لأن الأدلة الشرعية دلت على أن شدة الغضب -وإذا كان معها غيبة الشعور كان أعظم- لا يقع بها الطلاق .

“Jika talak yang disebutkan tersebut dilakukan dalam keadaan sangat emosional/puncak marah, hilang kendali emosinya, dan engkau tidak mampu mengendalikan diri sendiri maupun rasa marah itu disebabkan (misal) perkataan kotor dari istrimu, cacian serta hinaannya kepadamu, lantas engkau mentalak dia dalam keadaan amat emosional dan kehilangan kontrol diri, dan istrimu tahu itu atau ada saksi adil yang menyaksikannya, maka talak dalam kondisi semacam ini dianggap tidak berlaku". (Fatawa Nur ‘ala Darb li Syaikh bin Baz I:1668-1669)

Walhamdu lillaahi rabbil’aalamiin, wa shallallahu ‘alaa Muhammadin.

🔰 Manhaj_salaf1

•┈┈•••○○❁🌻💠🌻❁○○•••┈┈•

Mau dapat Ilmu ?
Mari bergabung bersama GROUP MANHAJ SALAF

📮 Telegram: http://t.me/Manhaj_salaf1
📱 Whatshapp: 089665842579
🌐 Web: dakwahmanhajsalaf.com
📷 Instagram: http://Instagram.com/ittibarasul1
🇫 Fanspage: http://fb.me/ittibarasul1

Share, yuk! Semoga saudara² kita mendapatkan faidah ilmu dari yang anda bagikan dan menjadi pembuka amal² kebaikan bagi anda yang telah menunjukkan kebaikan. آمِينَ.

Belum ada Komentar untuk "Sahkah Talak Dalam Keadaan Marah ?"

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan bijak

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel