Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Doa Sebelum Makan Dan Minum






Oleh Ustadz Berik Said hafidzhahullah

Doa sebelum makan dan minun yang terkenal tetapi lemah. Yang sangat dikenal adalah dengan doa berikut:

اللَّهُمَّ بارِكْ لَنا فِيما رَزَقْتَنا وَقِنا عَذَابَ النَّارِ باسم اللَّهِ

"Ya Allah berkahilah rizki yang telah Engaku berikan kepada kami dan jauhkanlah kami dari siksa Neraka, Bismillah.."

Penjelasan hadits di atas, hadits tersebut selengkapnya sebagai berikut, Abdullah bin ‘Amru radhiallahu ‘anhuma menceritakan:

عنِ النَّبيِّ صلَّى اللَّهُ عليهِ وسلَّمَ أنَّهُ كانَ يقولُ في الطَّعامِ إذا قُرِّبَ إليهِ قال اللَّهمَّ بارِك لنا فيما رزقتَنا وقِنا عذابَ النَّارِ بسمِ اللَّهِ: اللَّهمَّ بارِك لنا فيما رزقتَنا وقِنا عذابَ النَّارِ بسمِ اللَّهِ

"Dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam: bahwa ketika makanan didekatkan kepadanya, beliau biasa mengucapkan "Allahumma barik lana fima razaqtana waqina adzabannar". [HR. Thabrani dalam ad Du'aa 814, Ibnu Suni dalam 'Amalul Yaum wa al Lailah 456]

Dalam mata rantai sanadnya terdapat rawi yang bernama ابن أبي الزعيزعة (Ibnu Abi Az Zu’aiziah). Orang ini telah dikecam dengan pedas oleh sejumlah kritikus hadits handal yang sebagainya kami kutipkan pada sub fasal berikut.

Kritikan Para Kritikus Hadits Atas Ibnu Abi Az Zu'aiziah.

Kata Imam Bukhari rahimahullah sebagaimana dikutip oleh Al-Hafizh rahimahullah dalam Lisaanul Mizan VII:136, "منكر الحديث (orang yang munkar haditsnya)". Kata Imam Abi Hatim rahimahullah sebagaimana dikutip oleh adz Dzahabi rahimahullah dalam Mizaanul I'tidal III:549, "منكر الحديث جدا (teramat munkar haditsnya)". Kata Ibnu Qaisirani rahimahullah dalam Dakhiiratul Huffazh II:852, "Munkar". Bahkan Ibnu Hibban rahimahullah dalam Al-Majruuhiin II:289 menyebut Ibnu Abi Az Zu'aiziah sebagai “دجال من الدجاجلة كان يروى الموضوعات (seorang dajjal diantara sekian banyak dajjal. Dia terbiasa meriwayatkan hadits-hadits palsu)". Atas dasar itu, maka tidak heran bila Syaikh Saalim Al-Hilaali hafidzhahullah dalam Kitabnya Shahih Al-Adzkar wa Dhaifihi 638 mengkategorikan hadits ini sebagai "Dhaif".

Kalau begitu doa apakah yang mesti dibaca saat makan dan minum ?

Aisyah radhiallahu ‘anha menceritakan:

إِذَا أَكَلَ أَحَدكُمْ طَعَامًا فَلْيَقُلْ بِسْمِ اللَّه

"Apabila salah seorang di antara kalian makan, maka hendaknya ia ucapkan Bismillah". [HR.Turmudzi no.1858, Abu Dawud no.3767, Ibnu Majah no.3264, Daromi no.2020].

Derajat Hadits Diatas

Ada beberapa kritikus hadits yang mendhaifkannya (melemahkannya) dikarenakan hadits Ini munqothi (terputus rangkaian sanadnya). Diantaranya hal ini dikatakan oleh Imam Al-Buushiri rahimahullah dalam Mishbaahuz Zujaajah (IV:9), dan Syaikh Muqbil rahimahullah dalam Ahaadits Mu'allah (457).

Hanya saja Salim Al-Hilali hafidzhahullah pakar hadits murid senior Syaikh Al Albani rahimahullah mengatakan bahwa hadits ini memiliki banyak jalur penguat, diantaranya adalah yang diriwayatkan oleh Abdullah bin Mas'ud radhiallahu 'anhu secara marfu (bersambung hingga Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam) yang diketengahkan oleh Ibnu Hibban dalam Al-Mawaarid 1340, Ibnu Suni 461 dan Thabrani dalam Al-Kabir 10.354. Sanadnya shahih, seluruh perawinya dapat dipercaya. Dengan demikian hadits ini berderajat shahih karena adanya banyak jalur pendukungnya. Demikian penjelasan beliau dalam Shahih Al-Adzkar wa Dhaifihi II:580-581, no.636.

Disamping itu memang sejumlah ahli hadits telah menshahihkannya, diantaranya kata Turmudzi no.1858, "Hasan Shahih". Kata Al Albani rahimahullah dalam at Ta'liiqqot ar Radhiyyah III:78, "Hasan", sementara dalam Shahih At-Turmudzi no.1858, Shahih Ibni Majah no.2659, dan Shahih al Jaami' no.1323 beliau menyebutnya "Shahih".

Apakah dianjurkan tambahan lafadz "Ar Rahmaanir Rahiim" setelah membaca "Bismillah" sebelum makan dan minum ini ataukah cukup "Bismillah" saja tanpa tambahan redaksi "Ar Rahmaanir Rahiim" ?

Jawaban atas masalah ini, hadits shahih di atas jelas menunjukkan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam hanya membaca "Bismillah" saja tanpa tambahan "Ar Rahmaanir Rahiim".

Untuk memperkuat ini, Syaikh Al Albani rahimahullah membawakan hadits berikut. Seorang pelayan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menceritakan:

أنه كان يسمع النبي صلى الله عليه وسلم إذا قٌرب إليه الطعام يقول: بسم الله

"Adalah dia (pelayan Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam) mendengar bila beliau dihidangkan kepadanya makanan, beliau mengucapkan Bismillah". [HR.Ahmad 16.159 dishahihkan oleh Al Albani rahimahullah dalam As-Shahihah 71 dan dalam Al-Kalim At-Thayyib 190]

Setelah membawakan hadits tersebut, maka Syaikh Al Albani rahimahullah menyatakan:

وفي هذا الحديث أن التسمية في أول الطعام بلفظ (بسم الله) لا زيادة فيها, وكل الأحاديث الصحيحة التي وردت في الباب -كهذا الحديث- ليس فيها الزيادة ، ولا أعلمها وردت في حديث ، فهي بدعة عند الفقهاء

"Dalam hadits ini terkandung suatu petunjuk bahwa membaca tasmiyah di permulaan makan adalah Bismillah dan tidak ada tambahan padanya. Dan semua hadits-hadits shahih yang diriwayatkan dalam bab ini, seperti hadits ini, tidak ada tambahan di dalamnya. Dan saya belum pernah mengetahui sepotong haditspun yang didalamnya menyebutkan tambahan tersebut, maka hal ini termasuk bid'ah di sisi Ulama ahli fiqh". (Silsilah As-Shahihah I:152-153)

Ada satu doa akan makan yang shahih sebenarnya selain bacaan bismillah, yakni sebagaimana yang terdapat dalam hadits, dari Ibnu ‘Abbas radhiallahu ‘anhu mengatakan bahwa Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:

مَنْ أَطْعَمَهُ اللَّهُ الطَّعَامَ فَلْيَقُلِ اللَّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِيهِ وَأَطْعِمْنَا خَيْرًا مِنْهُ

"Barangsiapa yang Allah beri makan hendaknya ia berdoa Allahumma baariklana fiihi wa zidna minhu (Ya Allah, berkahilah kami padanya dan berilah kami makan yang lebih baik darinya)". [HR. Turmudzi no.3455, Abu Dawud no.3730, Majah no.3322]

Kata Turmudzi 3455, "Hasan". Al Albani rahimahullah memberi catatan yang sama dengan at Turmudzi rahimahullah tersebut, demikian pula dalam Shahih Abu Dawud 3730. Kata al Hafizh rahimahullah dalam al Futuhut ar Rabaaniyyah V:238, "Hasan". Kata Ahmad Syakir rahimahullah dalam tahqiqnya atas Musaad Ahmad III:303, "Isnadnya Shahih".

Kesimpulan
1) Doa saat akan makan dan minum adalah cukup Bismillah saja tanpa tambahan Ar-Rahmaan Ar-Rahiim.
2) Tambahan redaks Ar-Rahmaan Ar-Rahiim setelah Bismillah dalam doa saat akan makan dan minum adalah bid'ah.
3) Doa sebelum makan dengan redaksi اللَّهُمَّ بارِكْ لَنا فِيما رَزَقْتَنا وَقِنا عَذَابَ النَّارِ. adalah hadits lemah, maka mengamalkannya adalah bid'ah.
4) Kalaupun mau boleh dengan menggunakan doa yang shahih berikut, اللَّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِيهِ وَأَطْعِمْنَا خَيْرًا مِنْهُ

وبالله التوفيق وصلى الله على نبينا محمد وآله وصحبه وسلم

_____
Mau dapat Ilmu ?
Mari bergabung bersama GROUP MANHAJ SALAF

Group WhatsApp: wa.me/62895383230460

Share, yuk! Semoga saudara² kita mendapatkan faidah ilmu dari yang anda bagikan dan menjadi pembuka amal² kebaikan bagi anda yang telah menunjukkan kebaikan. آمِينَ.

2 komentar untuk "Doa Sebelum Makan Dan Minum"

  1. enak kali bilang bid'ah, bid'ah itu sesat tempatnya di neraka apa anda tega bilang seperti itu? ada hadist nya tentang doa makan tersebut ada yg lebih panjang hadistnya sahih
    اللَّهُمَّ بارِكْ لَنا فِيما رَزَقْتَنا وَقِنا عَذَابَ النَّارِ
    munculnya hadist lemah/da'if itu karena salah kitab, kitabnya tentang suami dan istri

    BalasHapus
  2. Iya seperti itu kok dibilang bid'ah.. bid'ah itu kalau ibadah maghdoh

    BalasHapus

Berkomentarlah dengan bijak