LightBlog

Aqidah & Manhaj -Kaidah Yang Ke 46-

Bahwa mereka mengingatkan kaum muslimin dan mewanti-wanti mereka dari fitnah yang menyesatkan. Ibnul Qayyim membawakan hadits Hudzaifa...



Bahwa mereka mengingatkan kaum muslimin dan mewanti-wanti mereka dari fitnah yang menyesatkan.

Ibnul Qayyim membawakan hadits Hudzaifah Ibnul Yamaan, dimana Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Fitnah akan dijalin di dalam hati seperti tikar yang dijalin seutas demi seutas, hati mana saja yang menerima fitnah, maka akan diberikan padanya goresan hitam. Dan hati mana saja mengingkari akan diberikan padanya goresan putih. Sehingga hati menjadi dua hati, yang pertama hati yang hitam dan kelam, bagaikan cangkir yang dibalikkan, sudah tidak lagi mengenal yang ma’ruf, tidak pula mengingkari kemungkaran kecuali yang sesuai dengan hawa nafsunya saja. Dan hati yang putih tidak ter-mudaratin oleh fitnah selama langit dan bumi masih ada". [HR. Imam Muslim dalam shahihnya].

Kata Ibnul Qayyim disini Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memberikan perumpamaan, dijalinnya fitnah dihati itu seperti tikar, sedikit demi sedikit. Lalu kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam membagi hati menjadi dua, hati yang menerima fitnah, maka lalu ia menjadi hitam dan hati yang menolak fitnah maka iapun menjadi putih.

Kata beliau “Wal Fitan” dan fitnah-fitnah yang masuk ke hati itu sebabnya adalah akibat penyakit, yaitu penyakit syahwat dan penyakit syubhat.

Maka ketika hati menerima penyakit syahwat atau penyakit syubhat (pemikiran-pemikiran yang menyesatkan) maka ia akan menjadi gelap gulita, sehingga tidak lagi bisa melihat hakikat kebenaran. Maka di zaman sekarang kita banyak melihat para penuntut ilmu sengaja memasukkan syubhat itu ke hatinya, dengan cara membuka situs-situs yang syubhat, website-website yang syubhat atau duduk di majelis-majelis Ustadz yang banyak syubhatnya dengan alasan katanya, ambil baiknya dan buang buruknya. Padahal dia belum punya kemampuan ilmu untuk membedakan.

Akibatnya apa? Masuklah syubhat tersebut ke dalam hatinya. Sehingga apa yang terjadi? Menyebabkan hatinya menjadi kelam, akhirnya apa? Ia berada di atas kebingungan, kegelapan, mana yang sebetulnya di atas kebenaran. Yang musibahnya kemudian, kalau hatinya terbalik melihat kebathilan sebagai sebuah kebenaran, dan kebenaran sebagai sebuah kebathilan. Akibat daripada kurangnya keilmuan, sudah begitu dikuasai oleh syubhat dan syahwat.

Oleh karena itulah kewajiban kita, ini merupakan Manhaj Salaf, selalu mengingatkan manusia untuk hati-hati jangan sampai kita terjerumus dalam fitnah yang menyesatkan tersebut.

Maka Asatidzah, Ustadz-Ustadz jika mengingatkan tentang kesalahan Da’i-Da’i yang sedang tenar misalnya. Kenapa? Karena itu syubhat, dan itu bisa membahayakan hati kita, dan syubhat itu menyambar-nyambar, maka bukanlah Ustadz-Ustadz tersebut sedang karena dengki ataupun mencari ketenaran, tidak, demi Allah.

Tapi itulah Manhaj Salaf, Manhaj Ahlus Sunnah wal Jama’ah untuk mengingatkan manusia daripada fitnah-fitnah yang menyesatkan. Karena fitnah syubhat dan fitnah syahwat ini adalah 2 fitnah yang sangat berat sekali, yang bisa menyebabkan hati kita bahkan bisa mati, bahkan hati kita menjadi hati yang seperti Rasulullah sebutkan dalam hadits tersebut, tidak lagi bisa mengenal kebaikan, tidak pula mengingkari kemungkaran kecuali sesuai dengan hawa nafsunya saja. Akibat apa? Karena hati tersebut tidak dijaga dari fitnah-fitnah yang akan bisa merusaknya. Wallahu a’lam.

Dari buku yang berjudul “Al Ishbaah Fii Bayani Manhajis Salaf Tarbiyati wal Ishlah“, tentang Manhaj Salaf Dalam Masalah Tarbiyah dan Perbaikan, ditulis oleh Syaikh Al Ubailaan حفظه الله تعالى.

Oleh Ustadz Abu Yahya Badrusalam Lc. حفظه الله تعالى.

🔰 @Manhaj_salaf1

•┈┈•••○○❁🌻💠🌻❁○○•••┈┈•

Mau dapat Ilmu ?
Mari bergabung bersama GROUP MANHAJ SALAF

📮 Telegram     : http://t.me/Manhaj_salaf1
📱 Whatshapp  : 089665842579
🌐 Web              : dakwahmanhajsalaf.com
📷 Instagram    : bit.ly/ittibarasul1
🇫 Fanspage      : fb.me/ittibarasul1

Share, yuk! Semoga saudara² kita mendapatkan faidah ilmu dari yang anda bagikan dan menjadi pembuka amal² kebaikan bagi anda yang telah menunjukkan kebaikan. آمِينَ.

COMMENTS

BLOGGER
Nama

Adab & Akhlak,157,Adzan,5,Aqidah & Manhaj,161,Bid'ah,40,biografi,3,Evaluasi,2,fatwa ulama,136,Fiqh Jenazah,7,Fiqh Qurban,13,Fiqh Ramadhan,35,Fiqh Shalat,58,Fiqh Thaharah,9,fiqh wanita,26,Fiqh Zakat,9,hadits,207,Ibadah,90,Iqomah,6,Muamalah,19,Nasehat,174,Puasa,12,Risalah : Do'a & Dzikir,45,Risalah : Keluarga,28,Tafsir,4,Tanya Ustadz,40,Tazkiyatun Nufus,3,Umum,39,
ltr
item
Manhaj Salaf: Aqidah & Manhaj -Kaidah Yang Ke 46-
Aqidah & Manhaj -Kaidah Yang Ke 46-
https://1.bp.blogspot.com/-Yw58G5fDPZc/XctCSXfys8I/AAAAAAAACAU/MwpszGX-74kTbVQ6pzAQuuy_zXWdA4t1gCLcBGAsYHQ/s320/20190610_094854.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-Yw58G5fDPZc/XctCSXfys8I/AAAAAAAACAU/MwpszGX-74kTbVQ6pzAQuuy_zXWdA4t1gCLcBGAsYHQ/s72-c/20190610_094854.jpg
Manhaj Salaf
http://www.dakwahmanhajsalaf.com/2019/11/aqidah-dan-manhaj-kaidah-yang-ke-46.html
http://www.dakwahmanhajsalaf.com/
http://www.dakwahmanhajsalaf.com/
http://www.dakwahmanhajsalaf.com/2019/11/aqidah-dan-manhaj-kaidah-yang-ke-46.html
true
29850523095273762
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy