LightBlog

Aqidah & Manhaj -Kaidah Yang Ke 25-

Penjelasan tentang sebagian sebab-sebab kebatilan itu laris ditengah masyarakat. Al-Imam Ibnu Qayyim rahimahullah menyebutkan ada sek...




Penjelasan tentang sebagian sebab-sebab kebatilan itu laris ditengah masyarakat.

Al-Imam Ibnu Qayyim rahimahullah menyebutkan ada sekitar lima sebab, kenapa kebatilan itu bisa laris ditengah masyarakat. Kita akan bahas satu persatu. Kata beliau:

Sebab yang pertama, yaitu pelakunya yang ingin melariskan kebatilan itu datang membawa kata-kata yang indah, diberikan pakaian, kefasihan dan ungkapan-ungkapan yang mengasyikkan.

Maka orang-orang yang mempunyai akal yang lemah, pengetahuan yang dangkal itu segera menerimanya dan menganggapnya baik. Bahkan orang-orang yang seperti ini akan segera meyakininya dan mengikutinya. Karena ucapannya yang begitu indah. Seperti dizaman sekarang kita lihat banyak mereka yang melariskan kebatilan itu berceramah dengan gaya yang sangat menarik, retorika, cara yang menawan, kata-kata yang lembut.

Sehingga orang-orang yang lemah pemikirannya sangat mudah sekali untuk menerimanya. Ini di isyaratkan dalam firman Allah Ta'ala:

وَكَذَٰلِكَ جَعَلْنَا لِكُلِّ نَبِيٍّ عَدُوًّا شَيَاطِينَ الْإِنْسِ وَالْجِنِّ يُوحِي بَعْضُهُمْ إِلَىٰ بَعْضٍ زُخْرُفَ الْقَوْلِ غُرُورًا ۚ وَلَوْ شَاءَ رَبُّكَ مَا فَعَلُوهُ ۖ فَذَرْهُمْ وَمَا يَفْتَرُونَ

"Dan demikianlah untuk setiap Nabi Kami menjadikan musuh yang terdiri dari setan-setan manusia dan jin, sebagian mereka membisikkan kepada sebagian yang lain perkataan yang indah sebagai tipuan. Dan kalau Tuhanmu menghendaki, niscaya mereka tidak akan melakukannya, maka biarkanlah mereka bersama apa (kebohongan) yang mereka ada-adakan". (QS. Al-An'am: 112)

Disini Allah Subhanahu wa Ta’ala menyebutkan bahwa musuh-musuh para Nabi itu menggunakan kata-kata yang diindah-indahkan, sehingga akhirnya tertipulah orang-orang yang lemah keilmuannya, lemah akalnya.

Sebab yang kedua, yaitu dia mengeluarkan makna yang ingin ia batalkan, artinya kebenaran itu di gambarkan dengan gambaran yang buruk, membuat manusia lari darinya. Dimana ia berusaha untuk memilih lafadz-lafadz untuk membatilkan kebenaran itu dengan lafadz-lafadz yang paling tidak disukai oleh hati.

Sehingga akhirnya orang yang mendengarnya menganggap bahwa makna ayat atau makna hadits itu atau makna ucapan itu ternyata begitu padahal tidak demikian. Demikianlah ahli bid’ah dan kesesatan dizaman sekarang mereka menamai Ahlusunnah dengan Mujassimah, Hasawiyah dan yang lainnya.

Mereka berusaha supaya manusia lari dari Ahlusunnah seperti halnya dizaman sekarang orang yang mengatakan Allah berada diatas Arsy, dianggap Mujassimah. Katanya dia menyamakan Allah dengan hamba-Nya. Padahal hakikatnya ketika kita mengatakan Allah bersemayam diatas Arsy, tidak sama dengan hamba-hamba-Nya, justru mereka yang menolak. Yaitu hakikatnya menyamakan dengan makhluk-Nya. Tapi itulah mereka gunakan dengan kata-kata yang membuat manusia itu lari.

Sebab yang ketiga, orang ahli bid’ah itu menisbatkan takwil dan kebid’ahan kepada orang yang tinggi kedudukannya.

Seperti ahlul ba'it misalnya atau Ulama misalnya. Karena dengan seperti itu akan diterima oleh orang banyak. Seperti orang yang menolak adanya Allah bersemayam diatas Arsy, menisbatkan bahwa itu ucapan keyakinan Imam Syafi’i rahimahullah. Namun mereka sendiri tidak mampu untuk membawakan sanad kepada Imam Syafi’i rahimahullah.

Kenapa..? Supaya diterima bahwa ini ada ucapan Ulama, apalagi Ulama besar Imam Syafi’i rahimahullah, walau tanpa sanad sekalipun. Mereka berusaha berbagai macam cara supaya keyakinan mereka tersebut diterima.

Sebab yang keempat, yaitu takwil atau kebid’ahan mereka itu diterima oleh orang-orang yang terkenal dalam suatu ilmu/pekerjaan yang sifatnya duniawiyah.

Misalnya, dia terkenal sebagai profesor yang cerdik, cendikiawan atau terkenal sebagai seorang dokter atau seorang ilmuwan yang berhubungan dengan masalah pertanian atau yang lainnya. Supaya bisa diterima oleh orang-orang awam. Sehingga pada waktu itu mereka bisa melariskan kebatilan mereka dengan cara menisbatkan ucapan tersebut atau diterima oleh salah satu daripada orang-orang yang terkenal tersebut, tanpa melihat apa dia memang seorang Ulama yang betul-betul berilmu ataukah dia ahli ilmu dunia saja yang penting terkenal dan diterima oleh masyarakat.

Halnya seperti dizaman kita, orang yang sangat terkenal itu sangat diketahui oleh masyarakat ketika menerima pendapat tersebut untuk di lariskan kepada masyarakat agar diterima untuk orang-orang awam yang lemah keilmuannya atau di zaman sekarang dengan cara diboomingkan seseorang, yang tentunya ilmunya sebetulnya bukan ilmu yang kuat, tapi sengaja diboomingkan karena pendapat-pendapatnya itu menjadi syubhat bagi orang-orang awam yang kurang faham apa dan bagaimana memahami dien dan dalil.

Sebab yang kelima, yaitu menjadikan aneh bagi jiwa, bagi orang yang tidak mengenal makna-makna yang aneh. Karena jiwa kita ini suka mencari yang aneh-aneh, biasanya langsung terkenal. Maka dengan cara seperti ini mereka berusaha melariskan kebatilan, menggunakan cara seperti itu.

Sebab yang keenam, Memberikan mukadimah sebelum ia mentakwil, sebelum ia melariskan kebatilannya, dia menggunakan mukadimah-mukadimah akal yang bagaimana caranya supaya diterima.

Contoh misalnya, kalau mereka memberikan, kalau Al-Qur’an dan Hadits bertabrakan dengan akal, maka akal didahulukan daripada dalil, atau mereka berkata Al-Qur’an atau Hadits itu masih mentah. Sedangkan pendapat Ulama sudah matang. Maka lebih baik kita merujuk pendapat Ulama tanpa melihat dalil. Dan kebatilan-kebatilan yang lainnya yang merupakan mukadimah-mukadimah yang tujuannya ingin melariskan kebatilan mereka. Wallahu a’lam.

Dari buku yang berjudul “Al Ishbaah Fii Bayani Manhajis Salaf Tarbiyati wal Ishlah“, tentang Manhaj Salaf Dalam Masalah Tarbiyah dan Perbaikan, ditulis oleh Syaikh Al Ubailaan حفظه الله تعالى.

Oleh Ustadz Abu Yahya Badrusalam Lc. حفظه الله تعالى.تعال

🔰 @Manhaj_salaf1

•┈┈•••○○❁🌻💠🌻❁○○•••┈┈•

Mau dapat Ilmu ?
Mari bergabung bersama GROUP MANHAJ SALAF

📮 Telegram     : http://t.me/Manhaj_salaf1
📱 Whatshapp : 089665842579
🌐 Web              : dakwahmanhajsalaf.com
📷 Instagram   : bit.ly/ittibarasul1
🇫 Fanspage     : fb.me/ittibarasul1

Share, yuk! Semoga saudara² kita mendapatkan faidah ilmu dari yang anda bagikan dan menjadi pembuka amal² kebaikan bagi anda yang telah menunjukkan kebaikan. آمِينَ.

COMMENTS

BLOGGER
Nama

Adab & Akhlak,162,Adzan,6,Aqidah & Manhaj,164,Bid'ah,40,biografi,3,Evaluasi,2,fatwa ulama,138,Fiqh Jenazah,7,Fiqh Qurban,13,Fiqh Ramadhan,35,Fiqh Shalat,58,Fiqh Thaharah,9,fiqh wanita,26,Fiqh Zakat,9,hadits,210,Ibadah,90,Iqomah,6,Muamalah,21,Nasehat,179,Puasa,12,Risalah : Do'a & Dzikir,44,Risalah : Keluarga,29,Tafsir,4,Tanya Ustadz,45,Tazkiyatun Nufus,3,Umum,39,
ltr
item
Manhaj Salaf: Aqidah & Manhaj -Kaidah Yang Ke 25-
Aqidah & Manhaj -Kaidah Yang Ke 25-
https://1.bp.blogspot.com/-DWCMBKxVeOM/XZNjAnoXx4I/AAAAAAAABvQ/isybHYrdGdU3crzXgsbc8fvKlQLXelDuwCLcBGAsYHQ/s320/20190610_094854.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-DWCMBKxVeOM/XZNjAnoXx4I/AAAAAAAABvQ/isybHYrdGdU3crzXgsbc8fvKlQLXelDuwCLcBGAsYHQ/s72-c/20190610_094854.jpg
Manhaj Salaf
https://www.dakwahmanhajsalaf.com/2019/10/aqidah-dan-manhaj-kaidah-yang-ke-25.html
https://www.dakwahmanhajsalaf.com/
http://www.dakwahmanhajsalaf.com/
http://www.dakwahmanhajsalaf.com/2019/10/aqidah-dan-manhaj-kaidah-yang-ke-25.html
true
29850523095273762
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy