Hal-Hal Yang Bisa Memalingkan Seseorang Dari Kebenaran (Bagian 2)




Sebab ke-2, seseorang yang berpaling dari kebenaran:

اعتقاد غموض الحق وا شتبا هه

Keyakinan bahwa kebenaran itu sesuatu yang samar dan sulit.

Kata beliau (Syaikh Hamd bin Ibrahim Al Utsman):

اعتقد كثير مِمَّن لا تَحقيق عنده ولاخبرة له، ولا معر فة له بنصوص القر اَن والسنة ودلا لتها غموض الحقَّ وصعوبته

"Banyak orang meyakini dari orang-orang yang tidak punya pengalaman, tidak pula pengetahuan terhadap nash-nash Al-Qur’an dan Hadits. Mereka berkeyakinan katanya kebenaran itu sesuatu yang sulit dan samar".

Terlebih mereka mendapatkan dalam kitab-kitab, bahwa syarat-syarat untuk memahami Al-Qur’an dan Hadits hanyalah orang-orang yang mujtahid saja, tidak boleh sembarangan.

Kata-kata “tidak boleh sembarangan” memang benar. Tapi untuk dikatakan bahwasanya yang boleh memahami Al-Qur’an dan Hadits hanya mujtahid, ini perkataan yang tentunya harus diperinci.

Apa yang dimaksud ? Kalau yang dimaksud adalah menafsirkan, iya maka dia harus syaratnya orang-orang yang telah betul-betul kuat keilmuannya. Tapi kalau untuk mengetahui kebenaran yang ada dalam Al-Qur'an dan Hadits bagi orang-orang awam itu mudah dengan cara membaca kitab-kitab tafsir yang telah ditulis oleh para Ulama. Sebetulnya mudah kalau kita ada kesungguhan.

Imam Asy Syatibi rahimahullah berkata:

أمَّا إذا كان هذا ا لمتبع نا ظرًا فِي العلم ومتبصرًا فيما يُلقى إ ليه فإنَّ تو صُّله إلَى الحق سهل

“Adapun kalau dia betul-betul melihat ilmu dan memperhatikannya dan betul-betul mendalaminya, maka sampainya kepada kebenaran itu sangat mudah sebetulnya”. (Dalam Kitab Al I’tishom 2/344)

Imam Asy-Syaukani rahimahullah berkata dalam Kitab Adabuth Thalab hal.85:

فلو قوف على الحقَّ والاطَّلاع على ما شرعه ا للّٰه لعباده قد سهَّله اللّٰه على المتأ خر ين

“Mencari kebenaran dan mengetahuinya sesuai dengan apa yang Allah syari’atkan kepada hamba-hambanya, Allah telah mudahkan kepada orang-orang yang terakhir ini, dan Allah mudahkan sehingga tidak butuh lagi kepada kelelahan seperti orang-orang sebelum kita”.

Lihat di zaman Imam Syaukani rahimahullah, beliau menceritakan bahwa banyak sekali kemudahan-kemudahan menuntut ilmu di zamannya. Kalau itu di zaman beliau, bagaimana di zaman sekarang yang kemudahan menuntut ilmu sangat mudah sekali, kemudahan alat-alat transportasi, alat-alat komunikasi, apalagi terlebih adanya internet, maka sangat memudahkan sekali untuk menuntut ilmu Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Namun sayang kemudahan-kemudahan ini justru malah menimbulkan kemalasan, sehingga sebagaimana yang dikatakan oleh Syaikh Muhammad al-Basyir al-Ibrahimi:

ورُبَّ تيسير خلب التعسير

“Berapa banyak kemudahan malah menimbulkan kesulitan“.

Artinya kata beliau:

فإنَّ هذا التيسير رمى العقول بالكسل والأيدي بالشلل

“Dimana kemudahan ini malah menimbulkan kemalasan dan tidak ada kesungguhan untuk mencari kebenaran“.

Oleh karena itulah, kewajiban kita adalah cukup kita bersungguh-sungguh dan berusaha sekuat tenaga, karena setiap manusia pasti diberikan oleh Allah kemampuan, diberikan oleh Allah akal untuk memahami perkataan para Ulama, mengkaji kitab-kitab mereka.

Alhamdulillah, di Indonesia sendiri sudah banyak buku-buku yang diterjemahkan ke bahasa Indonesia. Maka tidak boleh kita katakan mencari kebenaran sulit, mudah sebetulnya kalau kita ada usaha dan keinginan yang kuat. Wallahu a’lam.

Dari Kitab yang berjudul “Showarif ‘Anil Haq“, tentang Hal-Hal Yang Bisa Memalingkan Seseorang Dari Kebenaran, ditulis oleh Syaikh Hamd bin Ibrahim Al Utsman hafidzhahullah

Ustadz Abu Yahya Badrusalam Lc. hafidzhahullah

🔰 Manhaj_salaf1

•┈┈•••○○❁🌻💠🌻❁○○•••┈┈•

Mau dapat Ilmu ?
Mari bergabung bersama GROUP MANHAJ SALAF

📮 Telegram: http://t.me/Manhaj_salaf1
🎥 Youtube: http://youtube.com/ittibarasul1
📱 Group WhatsApp: wa.me/62895383230460
📧 Twitter: http://twitter.com/ittibarasul1
🌐 Web: dakwahmanhajsalaf.com
📷 Instagram: http://Instagram.com/ittibarasul1
🇫 Facebook: http://fb.me/ittibarasul1

Share, yuk! Semoga saudara² kita mendapatkan faidah ilmu dari yang anda bagikan dan menjadi pembuka amal² kebaikan bagi anda yang telah menunjukkan kebaikan. آمِينَ.

Belum ada Komentar untuk "Hal-Hal Yang Bisa Memalingkan Seseorang Dari Kebenaran (Bagian 2)"

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan bijak

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel