Mengapa Mereka Ahlul Maksiat Lebih Sukses Ekonominya?


Oleh Ustadz Berik Said hafidzhahullah

Kamu terkadang ngiri melihat mereka yang biasa maksiat, jauh dari beribadah kepada Allah namun seakan dunia mengejarnya, sementara kamu merasa banyak ibadah namun merasa amat berat beban ekonominya?

Nih dengerin hadits berikut:

إِذَا رَأَيْتَ اللَّهَ يُعْطِي الْعَبْدَ مِنْ الدُّنْيَا عَلَى مَعَاصِيهِ مَا يُحِبُّ فَإِنَّمَا هُوَ اسْتِدْرَاج

“Bila engkau melihat Allah memberikan kepada seorang hamba sesuatu yang ia cintai berupa dunia atas kemaksiatan-kemaksiatannya, maka semua itu hanyalah Istidraj (tipuan dan pembiaran)”. [HR. Ahmad no.16.860, Thabrani dalam Al Ausath no.9268, Al Haitsami no.17.796, kata As Suyuthi rahimahullah dalam Jaam’us Shaghir no.625: “Hasan“, kata Al Albani rahimahullah dalam Shahih Al Jaami no.561: “Shahih“].

Menjelaskan hadits diatas, berkata Imam Ath Thibi rahimahullah:

ومعنى استدراج الله استدراجهم قليلا قليلا إلى ما يهلكهم ، ويضاعف عقباهم من حيث لا يعلمون ما يراد بهم ، وذلك أن تواتر الله نعمه عليهم مع انهماكهم في الغي ،

"Makna Istidraj (perangkap yang amat samar) dari Allah adalah Allah sengaja membiarkan mereka sedikit demi sedikit menuju sesuatu yang akan menghancurkan mereka. Dan melipatgandakan hukuman mereka dari sisi yang mereka tidak pernah menyangka akan sesuatu yang diinginkan (direncanakan) baginya. Dan (salah satu bentuk Istidraj/perangkap dari Allah kepada Ahlul maksiat) adalah Allah terus menerus memberikan kepada mereka nikmat dan mereka semakin asik dengan kemaksiatan.

فكلما جدد عليهم نعمه ازدادوا بطرا وجددوا معصية ، فيتدرجون في المعاصي بسبب ترادف النعم ، ظانين أن متواترة النعم أثرة من الله وتقريب ، وإنما هي خذلان منه وتبعيد….

Maka semakin Allah berikan kepada mereka tambahan nikmat yang baru kepada mereka, semakin bertambah kesombongannya dan bahkan mereka semakin bergelimang dengan kemaksiatannya. Akhirnya, mereka terus bergelimang dalam berbagai macam maksiat karena sebab berlimpahnya berbagai nikmat duniawi (datang kepada mereka), sedang mereka menyangka bahwa berlimpahnya nikmat duniawi kepada mereka adalah bukti keistimewaan dan kedekatan mereka dari Allah. Padahal itu semua adalah kehinaan (baginya) dari Allah dan penjauhan dari rahmat-Nya….“ (Mirqah Al Mafaatuh XV: 101)

Pada ujungnya orang yang diperangkap Allah dengan Istidraj ini akan kaget karena saat mereka dipuncak kenikmatan, maka Allah bisa datangkan padanya adzab secara tiba-tiba.

Hal ini sebagaimana disebutkan pada ayat berikut, Allah Ta'ala berfirman:

فَلَمَّا نَسُوا مَا ذُكِّرُوا بِهِ فَتَحْنَا عَلَيْهِمْ أَبْوَابَ كُلِّ شَيْءٍ حَتَّىٰ إِذَا فَرِحُوا بِمَا أُوتُوا أَخَذْنَاهُمْ بَغْتَةً فَإِذَا هُمْ مُبْلِسُونَ

"Maka ketika mereka melupakan peringatan yang telah diberikan kepada mereka, Kami pun membukakan semua pintu (kesenangan) untuk mereka. Sehingga ketika mereka bergembira dengan apa yang telah diberikan kepada mereka, Kami siksa mereka secara tiba-tiba, maka ketika itu mereka terdiam putus asa". (QS. Al-A'nam: 44)

Na’uudzu billaahi min dzaalik.

Karena itu ana sarankan agar kita tak tertipu dengan kenikmatan ini semua yang akan membawa kehancuran mengerikan. Bersabarlah atas apa yang Allah tetapkan pada kita.

Walhamdu lillahi rabbil ‘aalamiin, wa shallallahu ‘alaa Muhammadin.

🔰 @Manhaj_salaf1

•┈┈•••○○❁🌻💠🌻❁○○•••┈┈•

Mau dapat Ilmu ?
Mari bergabung bersama GROUP MANHAJ SALAF

📮 Telegram : http://t.me/Manhaj_salaf1
📱 Whatshapp : 089665842579
🌐 Web : dakwahmanhajsalaf.com
📷 Instagram : bit.ly/ittibarasul1
🇫 Fanspage : fb.me/ittibarasul1

Share, yuk! Semoga saudara² kita mendapatkan faidah ilmu dari yang anda bagikan dan menjadi pembuka amal² kebaikan bagi anda yang telah menunjukkan kebaikan. آمِينَ.

Belum ada Komentar untuk "Mengapa Mereka Ahlul Maksiat Lebih Sukses Ekonominya?"

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan bijak

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel